Migme Mencetak Pertumbuhan Pendapatan 393%, Tetapi Kerugian Bersih Melebar – Penyedia hiburan media sosial Migme, di mana perusahaan Indonesia Media Nusantara Citra (MNC) adalah pemegang saham, melaporkan peningkatan pendapatan 393 persen menjadi A$14,92 juta (US$11,39), di tengah pertumbuhan Pengguna Aktif Bulanan (MAU) 34 persen menjadi lebih dari 43 juta.

Migme Mencetak Pertumbuhan Pendapatan 393%, Tetapi Kerugian Bersih MelebarMigme Mencetak Pertumbuhan Pendapatan 393%, Tetapi Kerugian Bersih Melebar

Perusahaan yang berbasis di Singapura ini mencetak pertumbuhan pendapatan yang kuat setelah berfokus pada pengembangan strategi bisnisnya di pasar utama Indonesia, India, dan Filipina.

mig33.com – Namun itu melihat peningkatan 55 persen dalam kerugian bersih menjadi $ 13.620.000 pada periode yang sama. Perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Australia akan terus fokus membangun basis penggunanya dan meningkatkan keterlibatan pengguna untuk meningkatkan pendapatan, meningkatkan margin operasi, dan meningkatkan nilai pemegang saham, kata salah satu pendiri dan CEO Migme Steven Goh.

Dilansir dari kompas.com, Dalam enam bulan ke depan, kami bermaksud untuk terus meningkatkan jumlah dan pendapatan utama MAU, sambil memperdalam keterlibatan kami dengan pengguna. Pada saat yang sama, kami akan terus fokus pada pengurangan arus kas keluar operasional dan peningkatan margin operasi,” katanya dalam keterangan pers, Jumat.

Baca Juga : Mig33 Meluncurkan Platform Game Sosial Seluler Untuk Ponsel Menengah

Sesuai dengan kondisi pasar dan bisnis, lanjut dia, perusahaan berupaya mencapai arus kas operasi positif pada awal 2017. Perusahaan baru-baru ini mengumpulkan modal $10 juta dengan dukungan dari pemegang saham strategis termasuk FoxConn, Meitu, MNC, dan pemilik perusahaan.

Grup LAI Malcolm Steinberg. Sebagai pemegang saham terbesar Migme dengan 18,82 persen kepemilikan saham di perusahaan, Foxconn menunjuk Po-Hsiang Wang sebagai direktur Migme.

Migme mempertimbangkan penghapusan dari ASX

India berada di tengah booming startup. Negara ini sekarang menjadi hotspot startup teknologi terbesar ketiga di dunia, menurut laporan NASSCOM dan Zinnov. Pertumbuhan diperkirakan akan meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun 2020 dengan sekitar 11.000 startup baru. Startup juga menangani masalah khusus India secara langsung dengan memanfaatkan teknologi baru dan model bisnis yang inovatif.

Untuk mendukung ini, inisiatif Startup India menyatukan industri, akademisi, pemerintah, dan media untuk menciptakan ekosistem startup India yang kuat. Pengusaha serial Kashyap Deorah menyambut baik niat pemerintah, dengan mengatakan bahwa “mengakui peran startup dalam memecahkan masalah negara memberikan kredibilitas besar bagi gerakan tersebut.”
Manfaat komunitas startup yang kuat

Berbagi ilmu dan mentoring

Penelitian terhadap perusahaan rintisan di Kota New York menunjukkan bahwa 33 persen pendiri yang dibimbing oleh pengusaha sukses berhasil menjadi yang berkinerja terbaik – lebih dari tiga kali lipat kinerja perusahaan teknologi lain yang berbasis di New York. Bimbingan memungkinkan para pendiri menjadi lebih sadar diri dan fokus pada kelemahan dan titik buta mereka untuk membangun perusahaan yang lebih baik.

Untuk memfasilitasi hal ini di India, 10.000 Startups, kemitraan antara Google for Entrepreneurs dan NASSCOM, mengadakan lokakarya kelompok terfokus untuk perusahaan terpilih tentang manajemen produk, strategi go-to-market, pitching, dan wawasan industri dari para ahli. Program Innotrek-nya juga memberikan akses ke pakar industri Silicon Valley kepada startup India, seperti Julie Zhou (Facebook) dan Indus Khaitan (Sequoia Capital).

Demikian juga, Startup India Hub menyatukan organisasi pemerintah, inkubator, lembaga pendidikan, dan organisasi swasta untuk membimbing wirausahawan muda dan membantu mereka dalam pencapaian penting seperti pendanaan dan penataan bisnis.

Pada bulan April, ini akan ditingkatkan menjadi Virtual Startup Hub yang lebih interaktif, yang akan “secara cerdas menghubungkan startup” dengan investor dan inkubator berdasarkan sektor dan lokasi, masing-masing.

Melewati gundukan jalan bersama

Startup India menghadapi banyak tantangan baik di dalam maupun di luar negeri. Demonetisasi yang tiba-tiba pada akhir tahun 2016 menghadirkan peluang unik bagi startup tergantung pada vertikal industri.

Karan Anand, asisten wakil presiden senior di Invest India, mengatakan bahwa komunitas startup yang kuat “mendorong kolaborasi di antara berbagai pemangku kepentingan ekosistem.” Mereka menyatukan jaringan sumber daya yang kuat untuk membantu wirausahawan melewati masa-masa sulit dan memberikan kepercayaan diri serta dukungan kepada wirausahawan baru.

Misalnya, 10.000 Startup memiliki jaringan 70 mitra termasuk pemangku kepentingan utama ekosistem seperti inkubator/akselerator, investor malaikat, modal ventura, dan perusahaan teknologi.

Organisasi tingkat akar rumput seperti Headstart Network menyediakan platform bagi cabang kota setempat untuk merencanakan acara seperti hari pitch dan hackathon. Startup India Hub menyediakan forum bagi para pengusaha untuk bertanya dan berbagi informasi.

Menginspirasi generasi startup berikutnya

72 persen pendiri India berusia kurang dari 35 tahun. Siswa, khususnya, adalah pendorong besar dunia startup India, yang mencakup 350 startup yang dikelola siswa pada tahun 2016.

Untuk mendukung ini, Program Duta Mahasiswa Startup Hub menghubungkan siswa dengan pendiri startup dan pemimpin industri, memberikan bimbingan yang memungkinkan mereka mempelajari apa yang diperlukan untuk menjalankan bisnis.

Sistem pendidikan India juga berfokus pada kewirausahaan, dengan kurikulum perguruan tinggi termasuk kursus tentang pengembangan produk dan pemasaran. Pada tahun 2016, lebih dari tiga puluh inkubator akademik baru diluncurkan untuk mendukung startup mahasiswa.

Inisiatif #StartInCollege, kampanye kewirausahaan mahasiswa terbesar di India, bertujuan untuk menjangkau semua perguruan tinggi teknik di negara itu untuk menciptakan generasi baru perusahaan rintisan hebat berikutnya.

Pada akhirnya, ekosistem startup yang kuat di India memberi sinyal kepada dunia bahwa pasar negara berkembang bersedia memimpin dalam inovasi dan disrupsi. Kami tentu berharap dapat melihat lebih banyak ekosistem kota India yang segera menduduki peringkat Startup Genome.

Steven Goh Direktur Eksekutif & CEO / Latin Gold

Steven Goh adalah CEO dan salah satu pendiri migme (sebelumnya mig33), sebuah perusahaan layanan hiburan sosial untuk pasar negara berkembang (didirikan di Australia, dibangun di Lembah Silikon dengan pemodal ventura tingkat atas, kemudian pindah ke Singapura).

Dia memiliki pengalaman yang luas dalam mengembangkan dan mengkomersilkan layanan internet untuk konsumen & penggalangan dana. Selama periode yang membentang kembali ke pertengahan 1990-an, Steven mendirikan Sanford Securities (perusahaan pialang saham online pertama di Australia dan pemimpin pada masanya), mendirikan Bell Direct (salah satu perusahaan manajemen kekayaan online terbesar di Australia), menyarankan sejumlah startup, telah terlibat dengan sejumlah inkubator, dan banyak organisasi lain (mulai dari bursa saham, bank investasi, hingga bisnis internet konsumen) di seluruh Australia, AS, Eropa, dan Asia.

Mr Goh memulai karirnya pada usia 7 tahun, memprogram Fortran di Departemen Matematika UWA berkat ayahnya yang mengajar di sana. Setelah menyelesaikan Universitas pada tahun 1990, ia bekerja di akuntansi sewaan dan kemudian pialang saham sebelum mendirikan Sanford Securities pada tahun 1996 setelah lulus dari UWA dengan gelar MBA.

 Baca Juga : Menghasilkan Uang Dengan Mudah Melalui Aplikasi WhatsAround

Dia mempertahankan minat dalam berbagai bahasa komputasi dan arsitektur sistem. Sebagai konsekuensi dari pengalaman profesionalnya, ia juga telah terlibat dalam beberapa ratus masalah modal dan transaksi untuk beberapa ratus juta dolar, termasuk mengumpulkan lebih dari US$50 juta untuk perusahaan yang ia dirikan dan pimpin sendiri.

Mr Goh dianugerahi Penghargaan WA Business News 40under40 perdana pada tahun 2002, & dia adalah finalis dalam Penghargaan Pengusaha Tahun Ini Ernst & Young di Wilayah Barat Australia. Dia memiliki pengalaman dewan publik dan swasta yang luas, sering menjadi pembicara di konferensi di Silicon Valley, Eropa, Asia, & Australia, dan telah muncul di CNBC, Financial Times, the Economist, dan Bloomberg.

Migme Mencetak Pertumbuhan Pendapatan 393%, Tetapi Kerugian Bersih Melebar
Tagged on:
Mig33 - Mobile Chat Platform Media Sosial
shares