Perusahaan Teknologi Mengembangkan Aplikasi Chating Dan Shoping – Toko kelontong online yang berbasis di Singapura Redmart menutup putaran Seri A lebih dari $ 3 juta untuk membuat total investasinya menjadi $ 4,6 juta. Kesepakatan itu penting bukan hanya karena jumlahnya yang begitu besar untuk perusahaan yang berbasis di satu pasar (kecil), tetapi juga untuk alasan yang lebih menarik: pendanaan disediakan oleh perusahaan teknologi, bukan perusahaan modal ventura.

Perusahaan Teknologi Mengembangkan Aplikasi Chating Dan ShopingPerusahaan Teknologi Mengembangkan Aplikasi Chating Dan Shoping

mig33 – Garena, sesama perusahaan yang berbasis di Singapura yang menyediakan layanan obrolan dan permainan, mengedepankan ibu kota dengan contoh terbaru dari sebuah startup yang mengumpulkan investasi dari investor non-tradisional.

Di AS, investasi dari perusahaan tidak pernah terdengar, tetapi tentu saja tidak sesering di Asia Tenggara, dan negara Asia lainnya secara lebih luas. Sony, misalnya, memegang saham di banyak perusahaan, sementara Samsung baru-baru ini berinvestasi di sesama pembuat ponsel Pantech dan perusahaan chip Jepang yang sedang berjuang Sharp tanpa mengakuisisi keduanya.

Jadi apa masalah yang berperan di balik kesepakatan seperti Redmart-Garena?
Strategis

Berinvestasi dalam bisnis yang tumbuh cepat yang memiliki kesamaan dengan bisnis Anda sendiri dapat menjadi strategi bagi perusahaan seperti Garena.

Baca Juga : Bisnis mig33 Dalam Menjalin Pertemanan 2021

Dilansir dari laman detik.com, Sepintas lalu, bermain game dan berbelanja mungkin tampak seperti teman tidur yang aneh. Namun, seperti perusahaan perpesanan Line, WeChat, dan Kakao Talk, platform Garena bertujuan untuk membawa pengguna kembali setiap hari – untuk game – tetapi tidak ada alasan mengapa layanannya harus dimulai dan diakhiri dengan game.

Pengenalan semalam dari opsi penuh untuk membeli kebutuhan mingguan Anda saat Anda bertarung di RPG terbaru tidaklah realistis, tetapi ambisi untuk melampaui menyediakan satu layanan untuk menawarkan banyak layanan dari platform yang sama sangat berharga bagi kedua pengguna – yang menikmati kenyamanan – dan penyedia – yang memiliki lebih banyak peluang pendapatan.

Kemungkinan itu adalah opsi yang Garena saat ini sedang menjajaki kemungkinannya.

Salah satu pendiri yang saya ajak bicara baru-baru ini – dan kami tidak akan menyebutkan namanya – menyamakan investasi minoritas yang dimasukkan oleh perusahaan Asia yang berfokus pada global ke dalam bisnisnya dengan ‘pertunangan’ sebelum ‘pernikahan’. Yang terakhir, tentu saja, menyiratkan akuisisi penuh, dan dalam skenario itu investasi adalah pengujian perairan atau langkah untuk mengunci penolakan pertama pada perusahaan yang menjanjikan.

Dari perspektif investee, fakta bahwa tim manajemen berpengalaman mendukung bisnis mereka dapat meraup keuntungan nyata.

Memperdebatkan hal positif, Bernard Leong – salah satu pendiri blog teknologi SGE.io dan pakar reguler di kancah startup Singapura – percaya bahwa wirausahawan diposisikan untuk melakukan pekerjaan pengasuhan yang lebih baik di Asia Tenggara daripada pemodal ventura.

Leong berpendapat bahwa pendiri perusahaan yang sukses lebih diinginkan “karena mereka adalah operator yang baik dan akan memberi saran yang tepat tentang cara menjalankan bisnis” – dibandingkan dengan banyak investor di Singapura yang sering memiliki latar belakang perbankan investasi dan analitik dengan pengalaman yang lebih sedikit. benar-benar mengeksekusi.
Menghasilkan uang

Asia Tenggara dan bagian lain Asia tetap pasar Internet yang baru lahir, belanja online merupakan salah satu area yang tertinggal di belakang AS dan Eropa. Saya dapat membeli bahan makanan saya secara online ketika saya tinggal di London pada tahun 2008 (dan mungkin sebelumnya), namun di Bangkok hanya sejumlah pengecer tertentu yang menawarkan layanan yang sebanding… dan itu datang dengan keterbatasan.

‘Peluang e-niaga’ paling baik disorot oleh Rocket Internet, yang mengumpulkan $ 100 juta putaran untuk Lazada yang berfokus pada elektronik dan Zalora yang berfokus pada mode; perusahaan Jerman ini baru saja mendapatkan cadangan baru sebesar $ 0,5 miliar yang akan diberikan kepada perusahaan rintisan e-niaga yang tumbuh di pasar negara berkembang, termasuk Asia, Amerika Latin, Afrika, dan Timur Tengah.

Dengan pemikiran tersebut, investasi Garena $ 3 juta plus akan bernilai pembayaran yang cukup besar jika Redmart menarik perhatian perusahaan internasional yang ingin memperluas ke ruang ritel Web yang berkembang di Asia Tenggara.
Karena Seri A ‘tidak ada’ di Asia Tenggara

Namun, selain teori, sulit untuk mengabaikan fakta bahwa perusahaan rintisan seperti Redmart, yang mengklaim pertumbuhan kuartalan 70 persen, telah mengambil rute pendanaan non-tradisional pada saat kritis ini.

Tidak ada keraguan bahwa peluang investasi tahap awal tumbuh di Asia Tenggara, berkat berbagai faktor seperti meningkatnya jumlah wirausahawan yang beralih menjadi investor setelah keluar dan pertumbuhan program inkubator yang menghasilkan lebih banyak perusahaan rintisan yang siap berbisnis, tetapi satu teori di balik perusahaan yang masuk ke peran investor adalah bahwa ekosistem di Asia Tenggara tidak mendukung pendanaan tingkat Seri A (dan seterusnya).

“Alat peraga bagi perusahaan mana pun yang keluar dan mengumpulkan uang untuk mengembangkan bisnis mereka, sangat sulit dilakukan di mana pun di dunia dan di Asia Tenggara khususnya,” Isaac Souweine, yang sebelumnya mengepalai perusahaan investor tahap benih Pollenizer di Asia Tenggara dan pernah dulu dengan Yahoo, ceritakan padaku.

“Sangat menyenangkan bahwa perusahaan di Singapura (seperti Singapore Press Holdings, Mediacorp, sekarang Garena) mendukung perusahaan rintisan dan berinvestasi di masa depan,” tambah Souweine.

Tapi, semua yang dikatakan, ketika sebuah startup game (meskipun sangat menguntungkan) mendukung perusahaan pengiriman bahan makanan dengan mengesampingkan uang ventura tradisional, itu mengatakan sesuatu tentang kelemahan berkelanjutan dalam modal tahap pasca-pembibitan untuk Singapura dan Asia Tenggara. startups.

Dengan latar belakang perusahaan yang berusaha menjadi regional, pendiri Redmart Roger Egan mengatakan kepada TNW minggu ini bahwa perusahaan tidak memiliki rencana segera untuk melakukan ekspansi keluar dari Singapura, tetapi akan mencari pendanaan lebih lanjut pada akhir 2013 untuk ekspansi tahun depan.

Dia mengisyaratkan bahwa Malaysia dan Hong Kong, dua dari ekonomi yang lebih berkembang di kawasan itu, bisa menjadi perhentian berikutnya untuk Redmart – tetapi keinginan langsung untuk tinggal di Singapura mungkin telah diperhitungkan untuk penggalangan dana Seri A.

Leong yakin bahwa beberapa investor meragukan kemampuan Redmart untuk mengukur di luar Singapura karena mereka melihat fakta dan angka daripada mempertimbangkan faktor ‘dunia nyata’.

“Masalah dengan pemikiran mereka adalah bahwa skala ekonomi untuk semua startup dibangun melalui basis pelanggan dan pendapatan dan bukan oleh spreadsheet excel rekayasa keuangan mereka,” jelasnya.

Leong sebelumnya menyuarakan keyakinannya bahwa putaran Seri A “tidak ada” di Asia Tenggara, dan hari ini dia menambahkan tembakan lebih lanjut, memberi tahu saya bahwa putaran Redmart “dengan jelas menunjukkan bahwa tidak ada modal ventura Seri A di Asia Tenggara, dan itu lebih baik yang kami sebut pemodal ventura ‘Seri A’ di pasar ini sebagai pemodal pertumbuhan daripada membiarkan mereka menyamar sebagai VC yang tepat. “

Tentu saja ada sisi lain dari argumen tersebut. Steven Goh, salah satu pendiri dan CEO layanan pesan Mig33, tidak setuju bahwa investasi yang didanai perusahaan merupakan perhatian bagi Asia Tenggara.

“Ada persepsi bahwa seri A yang sebenarnya terlihat seperti yang kita dengar di Silicon Valley, negara dunia pertama lainnya atau China, tetapi Asia Tenggara tidak memiliki rekam jejak yang sama,” katanya, menjelaskan bahwa banyak dana ventura berbasis tentang daur ulang uang tunai dari pintu keluar, dan Asia Tenggara masih melihat jalan keluar yang besar.

“Dalam banyak hal, kawasan ini terasa seperti China pada tahun 2003. Seharusnya masuk akal, tetapi belum ada jalan keluar dari skala nyata. Jadi, tidak heran dana berubah berdasarkan ukuran dan pola investasi. “

Goh, yang telah mengumpulkan lebih dari $ 30 juta untuk Mig33 dari orang-orang seperti Accel yang bermarkas di AS, Technology Venture Australia dan lainnya, juga percaya bahwa wirausahawan di Asia Tenggara “biasanya tidak memiliki ekspektasi yang tepat”, tetapi dia sangat optimis tentang kawasan ini sebagai pasar bagi para pemula.

“Jika ada satu hal yang memperbaiki semuanya, itu adalah jalan keluar yang penting,” katanya. “Itu menetapkan pola untuk seluruh rantai: investasi ulang, heuristik, dll.

“Tapi untuk saat ini, saya berharap orang-orang di Asia Tenggara berhenti mengeluh tentang lingkungan. Salah satu alasan mengapa kami memiliki peluang di sini sepenuhnya karena wilayah ini kurang matang, dan angka serta metrik mengatakan itu dapat mendukung kesuksesan. “

Ini adalah debat yang tampaknya akan terus berjalan. Dari perspektif lain, apa yang disebut ‘Series A crunch’ di Asia Tenggara berarti bahwa perusahaan yang berhasil muncul dengan pendanaan telah menghasilkan ulasan yang mengesankan dan mendorong untuk hadir di regional.

Hal itu mungkin membuat persyaratan untuk mengumpulkan uang menjadi menantang, tetapi itu berarti bahwa hanya ada sedikit bisnis tanpa model bisnis, yang bisa dibilang membuat mereka siap untuk ‘jalan keluar besar’ yang dapat mengubah segalanya.

Asia Tenggara dan ekosistem startup teknologinya yang sedang berkembang pesat adalah perbatasan baru: Wild East. Ekosistem regional tidak lagi bersembunyi dalam bayang-bayang, dan telah membuat kemajuan besar selama beberapa tahun terakhir dalam hal inovasi komersial dan aktivitas investasi.

Namun, terlepas dari keberhasilannya baru-baru ini dan pengakuan global yang semakin meningkat, ekosistem tersebut tetap menjadi teka-teki bagi banyak orang yang mengikutinya dari luar.

Jarak geografis Asia Tenggara dari Barat, perbedaan budaya dan komersialnya, serta laju perubahannya yang cepat menyulitkan orang luar untuk mengikuti perkembangan teknologi dan inovasi terkini.

Untuk memahami cara memanfaatkan pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya di wilayah ini, pertama-tama perlu mempelajari lebih lanjut tentang apa yang sebenarnya terjadi di lapangan.

Baca Juga : Aplikasi Mobile Yang Dapat Digunakan Sebagai Penunjang Bisnis Anda

Itulah mengapa saya mengembangkan panduan singkat untuk ekosistem startup Asia Tenggara – survei tentang dinamika utama yang sedang dimainkan. Panduan ini diinformasikan saat saya bepergian ke dan menjelajahi komunitas startup Asia Tenggara selama beberapa bulan terakhir.

Jadi, di mana posisi sebenarnya dalam ekosistem startup teknologi Asia Tenggara?

Singkatnya, sudah ada sorotan besar di wilayah ini dan persaingan yang meningkat untuk perusahaan rintisan dan investor. Namun, kesuksesan masa depan kedua pihak ini bergantung pada pemahaman yang lebih dalam tentang budaya lokal, konsumen, dan perdagangan di seluruh wilayah yang sangat terfragmentasi.

Perusahaan Teknologi Mengembangkan Aplikasi Chating Dan Shoping
Tagged on:         
Mig33 - Mobile Chat Platform Media Sosial
shares