Startup obrolan Seluler Asia Mig33 Ganti Nama Jadi MigMe 2021 – Perusahaan obrolan seluler Mig33 mengumpulkan uang dan melakukan rebranding sebagai MigMe. Langkah tersebut akan memungkinkan perusahaan untuk berputar seiring pergeseran pasar ponsel Asia dari ponsel berfitur ke perangkat Android.

Startup obrolan Seluler Asia Mig33 Ganti Nama Jadi MigMe 2021Startup obrolan Seluler Asia Mig33 Ganti Nama Jadi MigMe 2021

mig33.com – Kesepakatan itu rumit, tetapi akan membersihkan kepemilikan dan memungkinkan perusahaan untuk berputar ke pasar baru dan menjadi perusahaan publik di Singapura, kata Steven Goh, kepala eksekutif Mig33, dalam sebuah wawancara dengan VentureBeat.

Dilansir dari laman kompas.com, Berdasarkan kesepakatan tersebut, FIH Mobile, pembuat ponsel yang berbasis di Hong Kong akan menginvestasikan $ 2,2 juta di Project Goth Inc., sebuah perusahaan Perth, Australia yang berfungsi sebagai perusahaan induk untuk Mig33, yang pindah ke Amerika Utara dan kemudian pindah lagi ke Singapura.

Baca Juga : Perusahaan Teknologi Mengembangkan Aplikasi Chating Dan Shoping

PGI akan go public dengan membiarkan dirinya diakuisisi oleh Latin Gold (yang diperdagangkan dengan simbol ASX: LAT) di bursa Australia. Latin Gold adalah perusahaan cangkang yang dibuat dengan tujuan melakukan penggabungan terbalik yang membuat perusahaan lain menjadi publik. Setelah transaksi, PGI akan menerima $ 7,4 juta investasi lagi melalui penempatan saham.

Sebagai hasil dari investasi FIH Mobile akan memiliki hingga 19,9 persen dari perusahaan akhir, yang akan menggunakan nama MigMe. Itu menunjukkan total valuasi Mig33 akan menjadi sekitar $ 46 juta setelah transaksi selesai.

Goh mengatakan investasi tersebut merupakan langkah strategis bagi perusahaan dan akan membantunya beralih dari bisnis pembuatan jejaring sosial dan obrolan untuk ponsel berfitur hingga menawarkan obrolan seluler untuk perangkat seluler berbasis Android di pasar Asia.

Goh mengatakan MigMe akan mendirikan pusat pengembangan bisnis di Taiwan, tempat berbasis FIH. Ini akan dapat menargetkan layanannya ke produsen perangkat seluler, yang membuat sekitar 100 juta ponsel sebulan di wilayah Cina Selatan.

Pemegang saham Latin Gold harus memberikan suara untuk menerbitkan saham ke FIH pada pertemuan yang dijadwalkan pada bulan Juni. Berdasarkan transaksi tersebut, mitra usaha Mig33 yang berbasis di AS akan menjual saham mereka dan keluar dari perusahaan, kata Goh.

“Ini akan mempermudah kepemilikan,” kata Goh.

Goh mengakui bahwa perusahaan telah melalui banyak perubahan, dengan fokus pada pembuatan layanan hiburan, game, dan chat untuk feature phone di pasar Asia. Sekarang perusahaan ingin menawarkan layanan perpesanan mirip Twitter yang serupa dengan yang ditawarkan Weibo di China. Tapi MigMe tidak akan menargetkan pasar China.

Mig33 didirikan pada tahun 2007 dan memiliki 95 karyawan di Singapura, Malaysia, Indonesia, dan Hong Kong. Pendapatan Mig33 sekitar $ 3 juta, dan memiliki 4 juta pengguna aktif bulanan.

Layanan Jaringan Sosial Seluler mig33 Menutup $ 8,9 Juta dalam Pendanaan Seri C.

Pendanaan ini dirancang untuk meningkatkan pertumbuhan mig33 yang ekspansif sebagai layanan hiburan sosial seluler terkemuka di pasar yang mengutamakan seluler dan untuk lebih mengembangkan saluran monetisasi uniknya.

Putaran Seri C dipimpin oleh pengusaha telekomunikasi Indonesia Pak Sugiono Wiyono dan GREE, Inc., layanan jejaring sosial terkemuka Jepang. Putaran ini didukung oleh investor institusional mig33 yang sudah ada, Accel Partners, Redpoint Ventures dan DCM.

mig33 meniru layanan jejaring sosial Asia Timur yang sukses seperti GREE Jepang dan Tencent QQ China, masing-masing bernilai USD $ 2,5 miliar dan $ 43 miliar. Namun, mig33 membedakannya dengan menghadirkan komunitas seluler dan hiburan ke miliaran konsumen yang tinggal di pasar yang mengutamakan seluler di Indonesia, India, Afrika Selatan, dan banyak lagi yang sedang berkembang.

“Tujuan mig33 adalah mereplikasi model Layanan Jaringan Sosial Asia Timur ke seluruh dunia,” kata Steven Goh, CEO dan salah satu pendiri mig33. “Kemitraan yang kami bangun hari ini akan menjadi strategis dalam membantu kami mengkonsolidasikan keunggulan kami di Asia yang sedang berkembang, saat kami memanfaatkan pasar yang besar dan kurang terlayani ini.”

Pendanaan Seri C ini membuat pendanaan mig33 menjadi lebih dari $ 34 juta sejak diluncurkan tahun 2005. mig33 menerima putaran Seri A $ 10 juta pada Mei 2007 dari Accel dan Redpoint. Itu menutup putaran Seri B $ 13,5 juta pada Januari 2008, dipimpin oleh DCM dan bergabung dengan Accel dan Redpoint.

Tentang Sugiono Wiyono

Sugiono Wiyono Sugialam, 48, adalah pengusaha Indonesia yang memiliki hubungan dengan perusahaan-perusahaan terkemuka Indonesia dalam produk dan distribusi telekomunikasi, termasuk telepon seluler, produk operator (seperti kartu SIM prabayar, paket perdana, dan voucher isi ulang) serta konten seluler dan aksesoris.

Mereka mengelola dan mengoperasikan hampir 800 gerai ritel di bawah merek OkeShop di 153 kota dan memiliki hubungan bisnis dengan hampir 12.000 dealer di seluruh Indonesia. Sugiono dikenal baik di industri telekomunikasi dengan pengalaman lebih dari 15 tahun, dan dianugerahi penghargaan Ernst & Young Entrepreneur of the Year pada tahun 2008, untuk kategori Pengusaha Jasa.

Tentang GREE, Inc.

GREE adalah penyedia layanan jejaring sosial terbesar di Jepang dengan sekitar 22 juta pengguna. GREE juga merupakan pengembang game sosial terkemuka dengan pengalaman lebih dari tiga tahun di Jepang; pasar terkemuka dunia untuk game sosial seluler. Pendapatan untuk Tahun Anggaran 2010 lebih dari $ 433 juta dan kapitalisasi pasar saat ini kira-kira $ 2,5 miliar.

Tentang mig33

mig33 adalah komunitas mobile-first terbesar di dunia, yang memberikan komunikasi dan hiburan sosial kepada lebih dari 40 juta anggota. Setiap hari, anggota di lebih dari 200 negara terlibat dalam obrolan, berbagi foto, bergabung dengan grup, mengirim hadiah, bermain game, membuat avatar, menelepon teman, email, dan banyak lagi.

Layanan ini tersedia di seluruh dunia dan dioptimalkan untuk lebih dari 2.000 handset. Diluncurkan pada 2005, mig33 didukung oleh firma ventura Silicon Valley, Accel Partners, Redpoint Ventures dan DCM.

Foxconn berfokus pada sosial dengan kesepakatan untuk berinvestasi hingga $ 9,6 juta dalam layanan microblogging Mig33

Foxconn meningkatkan fokusnya pada media sosial setelah mengumumkan rencana untuk berinvestasi hingga $ 9,6 juta di jaringan sosial seluler Mig33, melalui bisnis Foxconn International Holdings.

Mig33 dimulai sebagai jejaring sosial berbasis fitur telepon, tetapi bercabang menjadi smartphone dengan perubahan besar tahun lalu yang memposisikannya sebagai platform microblogging.

Situs ini mengklaim 3,8 juta pengguna aktif bulanan, dan baru-baru ini memperluas fokusnya pada keterlibatan penggemar selebriti dan musisi dengan mengakuisisi Deadoralive.com.

Rincian investasi Foxconn sangat mendasar pada saat ini. FIH akan menginvestasikan $ 2,2 juta di Mig33, dengan maksud untuk meningkatkannya menjadi $ 7,4 juta setelah perusahaan induknya menyelesaikan pencatatan di Bursa Sekuritas Australia.

Mig33 akan membuka pusat pengembangan di Taiwan – dekat Foxconn HQ – yang menurut perusahaan akan berfokus pada “upaya pengembangan bisnis dan memperluas jangkauan perusahaan ke dalam ekosistem seluler”.

Kami berbicara dengan Steven Goh, CEO Project Goth, perusahaan yang memiliki Mig33. Meskipun dia tidak mengonfirmasi keterikatan spesifik antara kedua perusahaan, pra-bundling Mig33 pada perangkat tampaknya menjadi tujuan utamanya. Goh bertujuan untuk memuat aplikasi di 10 juta perangkat baru per bulan dari awal 2015, yang merupakan sekitar seperempat dari keluaran bulanan Foxconn.

“FIH tidak dapat menjamin apa pun, karena biasanya kesepakatan mereka hanya untuk perangkat keras murni, tetapi perusahaan akan menjadi koneksi puncak di Asia. Hanya ada satu atau dua organisasi di luar sana yang memiliki pengaruh besar di telepon, jadi Anda bisa membayangkan pintu yang akan dibuka kesepakatan ini, ”kata Goh kepada TNW.

Dikenal sebagai perusahaan yang membuat iPhone dan perangkat Apple untuk pemain ponsel cerdas lainnya, Foxconn telah menghabiskan sekitar setahun terakhir untuk mendiversifikasi bisnisnya. Selama waktu itu telah menyiapkan dana untuk teknologi yang dapat dikenakan, meluncurkan jam tangan pintar sendiri, mengajukan tawaran untuk lisensi 4G di Taiwan, meluncurkan platform crowdfunding, dan banyak lagi.

Mengumpulkan $ 8,9 Juta Dari Investor Strategis

Mig33, layanan jejaring sosial berbasis seluler, yang menduduki puncak tangga lagu App Store Bharti Airtel awal tahun ini, telah mengumpulkan $ 8,9 juta dalam pendanaan Seri C dari dua investor strategis – satu orang Indonesia (Sugiono Wiyono), dan satu lagi Jepang (GREE).

Berbicara dengan MediaNama, CEO Mig33 Steven Goh mengatakan bahwa perusahaan hampir mencapai titik impas sekarang, dan akan menggunakan uang tersebut untuk berinvestasi dalam pengembangan aplikasi untuk platform seperti Mediatek, serta Android, yang menurutnya sangat penting untuk pasar negara berkembang.

Perusahaan juga melihat operasi yang meningkat di Asia Tenggara dan Asia Selatan, melihat jenis bahasa lokal, konten lokal dan meningkatkan relevansi lokal; untuk memperluas basis penggunanya, untuk mengamankan posisinya, Goh mengatakan bahwa Mig33 juga akan membelanjakan untuk iklan di pasar ini.

Dia mengelak tentang rencana spesifik untuk investasi di pasar India. Menurut Goh, 40% basis pengguna aktif Mig33 ada di Asia Selatan, dan 45% di Asia Tenggara, dan “kami akan mengalokasikan sumber daya untuk menyesuaikan jejaknya.”

Indonesia merupakan pasar terbesar Mig33, dan dalam konteks tersebut, mereka telah mengambil investasi dari Sugiono Wiyono, yang merupakan Presiden Direktur dan CEO perusahaan distribusi retail telekomunikasi PT Trikomsel Oke Tbk. Trikomsel juga memiliki anak perusahaan yang menjual ponsel di Singapura.

Selain itu, Mig33 telah mengumpulkan uang dari GREE, yang diyakini sebagai situs jejaring sosial terbesar di Jepang, yang berfokus pada game. Mig33 didasarkan pada model Gree, dan baru-baru ini meluncurkan Program Pengembang Game, di mana ia membawa tiga mitra untuk game seluler – Blue Leaf Games yang berbasis di Afrika Selatan, game sosial yang berbasis di Singapura, TheMobileGamer (TMG), dan Kooky Panda Ltd.

Pengembang yang berbasis di Beijing dari lebih dari 300 game Flash Lite yang terhubung secara sosial, dan penerbit Kooky Pets, di mana pemain membuat dan merawat hewan peliharaan dan “rumah hewan peliharaan” mereka sendiri, serta mengunjungi hewan peliharaan dan pemilik hewan peliharaan lainnya.

Baca Juga : 4 Aplikasi Chatting Terbaik 2021 untuk Android

Pada dasarnya, Mig33 ingin menjadi aplikasi jejaring sosial seluler untuk Asia Tenggara, Asia Selatan, dan Afrika Selatan. Goh mengatakan bahwa perusahaan tidak memiliki rencana untuk memperluas layanan ke pasar yang matang seperti Jepang (karena itu tidak akan mengikuti GREE). Goh mengatakan bahwa basis pengguna aktif dan terdaftar Mig33 telah tumbuh sebesar 50% dalam setahun, dan aktivitas hariannya meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun lalu.

Investor Mig33 yang ada – Accel Partners, Redpoint Ventures dan DCM juga berpartisipasi dalam putaran investasi ini, sehingga total investasi di perusahaan menjadi $ 34 juta sejak diluncurkan. Berapa banyak startup India yang benar-benar dapat mengklaim jumlah dana itu?

Startup obrolan Seluler Asia Mig33 Ganti Nama Jadi MigMe 2021
Tagged on: